Idealnya sebuah Motor Sport… Bag 2 = Tangki kok pakai Kondom…

RRA Blog – nah lhooo… tangki kok cuma plastik kondom, kalo jatuh pecah dong tuh plastik terus bensin kemana-mana? 😀  pernah mikir begitu mas bero?

RRA sebagai penunggang kebo yang notabene tangkinya plastik itu malah merasa diuntungkan sih.  RRA ini bekerja di perusahaan yang parkirannya kaya ikan pepes… tempel tempelan pokoknya. Beberapa kali si kebo dengan atau tanpa sengaja di senggol di area tangki dengan stang motor lain… Apes memang…maklum parkiran campur sama pengunjung jadi gitu deh. Tapi yah plastik ini koq, tinggal copot terus beli baru dah jadi tangki baru .. :mrgreen:

cukup deh intronya, soal tangki ini memang kotroversial, pro dan kontra, tapi RRA rasa sih pada saatnya nanti arahnya semua tangki akan ter cover dengan plastik, selain hemat cost dan memangkas beban, option plastik lebih mendingan daripada mengurangi kualitas besi yang akhirnya malah jadi bocor. RRA disini tidak membenarkan kelakuan pabrikan lho yah… kalo bisa sih RRA maunya besi harus tebal, anti bocor…  namun realitanya ongkos produksi makin menggila, persaingan kompetitor juga edan yang menyebabkan menurunnya kualitas produk dari pabrikan itu sendiri.  Wis pokoknya laku aja gitu… Dilain itu, dari sisi konsumenpun juga lebih mudah dan murah. Dari segi perawatan, ga ada tangki penyok lagi… karena tangki asli terlindungi dengan plastik. Ga ada lagi galau soal cat yang pudar karena sinar matahari, karena pudar ya tinggal copot ganti baru, wong murah ini.

Honda NC700X

TAPIII… untuk saat ini tangki plastik ini memang melawan arus, karena idealnya motor sport ya tangki besi dong bukan plastik, meskipun didalam tangki plastik itu ya besi juga sih. Cuman beda dengan pembahasan di Bagian 1 yang pembandingnya adalah masa lalu, sedangkan tangki ini trend nya kita semua belum tahu. Bisa saja mengarahnya keplastik juga karena beberapa motor sport sudah mengarah kesana  bahkan malah ada yang bisa helm in lho meskipun masih sedikit. Atau jangan – jangan balada tangki plastik ini cuma trend pop saja???

Brand Eropa CC Kecil Bakalan Gagal Total Jika Dijual Di Indonesia… Begitu Juga Dengan Ducati?

RRA Blog – Melihat banyaknya brand – brand eropa yang jatuh bergelimpangan bersimbah darah begitu masuk ke pasar Asia terutama Indonesia, RRA pikir ga akan terjadi dengan DUCATI semisal DUCATI bikin CC kecil untuk pasar Asia. DUCATI…brand motor eropa ini sudah sangat dikenal khalayak umum, tua, muda, kaya, miskin, cowok, cewek, atau bencong… semuanya tahu siapa itu DUCATI. Brand ini cukup melekat sama kuatnya dengan Honda maupun Yamaha. Ada yang ga tahu DUCATI? saya rasa ga mungkin sih kecuali situ baru keluar dari gua hantu.

Seperti layaknya brand makanan mahil tapi melekat di hati orang … pertama – tama , patokan RRA sih melihat daya tangkap sebuah merk di mata masyarakat saja, diterima atau tidaknya. Kedua, soal Prestice. Bukankah prestice itu didapat jika situ memiliki barang yang sangat exclusive, susah dapatnya tapi semua orang menginginkannya? .  Nah brand seperti Aprilia, Triumph, dan BMW punya kelemahan yaitu tidak semua orang ngeh sama merek tersebut. Bicara BMW orang umum ngertinya mobil bukan motor, bicara Aprilia??? hmmmm Triumph??????? blank mas bro. Merek – merek tersebut tidak punya apa yang dipunya ducati yaitu nama & prestice. Ambil contoh saja situ beli Triumph seharga 300 juta,  terus tanya sama pacar situ, dia ngeh ga kalo abis beli motor seharga 300 juta? apa malah dikira abis beli mocin? .. Thats the point.

Honda VTR 250 , mesin V twin

DUCATI disini sudah menang nama, tinggal pengerjaan nya yang jangan ngawuriyah… ga boleh ada fitur yang kesannya cost down, juga ga perlu terlalu mewah ala moge seperti upside down, single arm dll yang membuat harganya ga masuk akal. Angka 80 – 100 juta saya rasa pantas untuk mesin L Twin 300 cc dengan spek mirip-mirip Ninja 250 ABS, atau R25. Kemahalan untuk CC segitu? monggo liat KTM Duke deh…

Ideal nya sebuah Motor Sport… Bag 1 = Buntut kok buntet

RRA Blog – Bicara ideal, maka kita semua tahu bahwa ujung – ujungnya memang idealis. Intinya bentuk nya harus gini, harus gitu, ga boleh aneh, nyleneh, wagu… yaah, ambil contoh saja CS1 lah, meskipun sebenarnya RRA sendiri suka lhoo sama design CS1. Kalau motor sport gimana gan yang terbayang? … nungging, meruncing, gagah, ban gede, headlamp mungil, stang jepit/baplang, foot step gantung, aluminium banana arm, shock USD, pro link shocbreaker, top speed 200kpj, torsi sekali colek langsung terbang  *ngarep.com :mrgreen:

Terus kemauan buyer yang demikian memang pada nyatanya dilihat pabrikan melalui komentar dari blog-blog “papan atas” seperti tmc, iwanbanaran,indobiker, arantan, dan bolo kurowonya lah pokoknya. Sementara RRA sendiri sebagai blog “dibalik papan” ini melihat, terkadang masukan dari komentator malah nyleneh entah maksudnya Black Campaign atau memang jadi kekurangannya produk itu, RRA ambil contoh misal byson yang pada saat itu dibilang buntutnya kependekan. Mari lihat yuk idealnya seperti apa. Perhatikan gambar dibawah ini.

Ada yang tau persamaannya apa dari ke tiga motor diatas?  Yuuup… antara buntut dan roda belakang masih panjangan rodanya. Memang ga bisa dibantah beginilah konsep design motor jaman sekarang, kalo dibilang kependekan ya saya sebut malah melawan arus,  sama seperti misal situ kekeuh bilang motor batangan pakai double shock itu bagus dan mantap… jelas – jelas melawan arus kan?.

Design seperti diatas sudah dipastikan spart board belakangnya ngegantung untuk memaksimalkan fungsinya. Sementara itu beda dengan motor yang antara buntut dan roda belakang masih panjangan buntutnya seperti design motor tahun 90 an dengan spart board yang cenderung lurus dan panjang 😀

X Ride ala Moto GP?

Nyolong gambarnya mas Iwanbanaran 😀

X-Ride versi racing? agak aneh memang, karena X-Ride kan arahnya matic trail yah, bukan matic sembalap.  Tapi yang namanya modif ya suka-suka yang modif sih, bebas aja wong Street fire jadi Supermoto aja ada koq, (R15 jadi supermoto juga??? mungkin ada kalo motornya dah brojol dimari :mrgreen: ) .

dari depan

dari depan (klik untuk memperbesar)

eittts… saya ga ikut – ikutan spyshoot spyshoot an lho gan, lha RRA ini hidupnya di kota kecil koq, yah mana pernah ada motor test sliwar sliwer disini. X-Ride ini jelas-jelas terpampang di depan Yamaha Pusat di kota Semarang, ditaruh didepan parkiran lagi.

Hasil tanya -tanya ke mbaknya yang jaga ternyata motor ini memang modifan dealer, konsepnya supermoto dan bener-bener dipake untuk trail lhooo… (keliatan dari bekas baretan body dan rangka modif nya)

liat besi malang di deck nya?

liat besi malang di deck nya? (klik untuk memperbesar)

Ban Pacul Mas Beroo (klik untuk memperbesar)

Ban Pacul Mas Beroo (klik untuk memperbesar)

Dengan konsep striping racing tapi modif trail, gimana menurut situ hasil modifan dealer ini?

Balap MOTO GP : Soal Ngomong Itu Gampang, Mraktekinnya Ampuuooon Gan!

full-1799-61121-motogp13_2013_06_29_12_22_50_63

Si anu bego, bawa motor A aja ga bisa, padahal si itu aja bisa juara dunia pake motor yang sama. Atau .. ahhhhh udah terlalu tua, saatnya pensiun, mau pake D atau pake Y sama aja selalu jadi juru kunci. Yah berikut dari sekian banyak komentar – komentar yang ada di Blogspere kalo udah bahas Moto GP. Daripada cuma comment, kenapa ga praktekin gan? RRA ga nyuruh situ buat pergi ke luar negri trus nyogok si Dorna buat bisa naekin Desmocedici nya Crut crot, atau naekin M1 nya Rossi (kebayang ga tuh berapa butuh rupiah buat bayar Dorna :mrgreen: ) . Tapi cukup duduk manis didepan komputer dan Install dah Game Moto GP 2013 😀

Game ini cukup realistis mas bro, situ belok terlalu tajem ya dlosor gan, angkat ban depan ya motor jadi lemot, senggolan jatuh bareng udah biasa, abis nyelip eehh diselip lagi ya mesti… Realistis pokoknya (note : difficulty nya di set ke Professional yah). Disini mas bro semua bisa liat Marquez yang always ditempel pedrosa, Rossi yang selalu di nomor 4, dan Lorenzo yang selalu ngilang sendiri didepan.

Mau praktekin rasanya naek M1? monggo… motor ini saya bilang sangat-sangat lengket di aspal, mau gaspol sambil rebahan bisa, after tikungan langsung gas poll bisa meskipun ban depan keangkat dikit, belokan tajam woles aja, pokoknya dengan motor ini, RRA bisa selalu podium 1 di tiap race, easy race meskipun difficulty di set paling tinggi, yah kira-kira skill saya ini setara gabungan Stoner dan Lorenzo lah jika didunia Game 😀 . Tapi prestasi RRA langsung ngedrop gitu musim 2014 pindah ke Ducati. Bah.. Continue reading

Seharusnya New Scorpio Z itu gimana sih?

RRA – terinspirasi dari artikel nya Mas Sayur disini , saya jadi teringat akan blog saya yang satunya lagi yaitu http://www.givicons.wordpress.com . Yaah blog terbengkalai ga jelas konsepnya ini pernah nulis sesuatu tentang scorpio.

Saya salin lagi deh dalam bentuk Indonesia

Yaah… kita tau gimana rupa New Scorpio Z yang mau didiskontinue itu. Motor laki 223cc single cylinder SOHC 2 valve dengan maximum power 18.2 HP, lahir di Indonesia pada tanggal 25 – 26 September 2010 yang dibarengi dengan peluncuran Yamaha Byson pada waktu itu. Point utamanya kita bahas Design saja yah, wong saya orang design yang ga terlalu paham mesin. Jadi menurut bro & sis semua, design dari New Scorpio Z itu bagaimana gan? mantap, lumayan bagus, sedeng-sedeng aja atau anchuoor? 😀  . Jadi RRA disini bikin soto sop sendiri, biar mak nyuuusss dengan mengganti beberapa hal dibawah ini:

  1. Headlamp masi pake aslinya scorpio tapi lebih slim dan lebih pas dengan body utama
  2. Shroud nya ganti gan pake shroud XJ6
  3. Knalpot jadi kaya P200ns
  4. Ban Gede
  5. Buntut di Costumize sendiri
  6. Slebor gantung
  7. Tambahancakram belakang

Ayoo dibantu ya dibantu.. jadi apa pak pak pak… :mrgreen:  dan jadinya adalah… eng … ing … engg…..

dan

 

jadi gimana tuh? monggo di share kalo ada pendapat lain 😀

Soal Bisnis MLM, Yang Bagus Itu Yang Mana Yah?

Multi-Level-Marketing

RRA – Ada yang belum tau Multi Level Marketing? menurut mbah wiki

Pemasaran berjenjang adalah sebuah model bisnis yang tidak berkelanjutan yang melibatkan pembayaran peserta menjanjikan atau jasa, terutama untuk mendaftarkan orang lain ke dalam skema , daripada memasok setiap investasi riil atau penjualan produk atau jasa kepada masyarakat ”

lanjut

“Berbagai bentuk skema piramida adalah ilegal di banyak negara termasuk: Amerika Utara (Amerika Serikat dan Kanada), Eropa Barat (Austria, Belanda, Belgia, Denmark, Finlandia, Inggris Raya, Islandia, Irlandia, Italia, Jerman, Luxemburg, Norwegia, Perancis, Portugal, Spanyol, Swedia, dan Swiss) dan Asia Timur: (Jepang dan Korea Selatan). Jenis skema telah ada selama setidaknya satu abad, beberapa dengan variasi untuk menyembunyikan sifat asli mereka. Banyak orang menganggap semua multilevel marketing berencana untuk juga menjadi skema piramida”

😯  itu kata wiki yah… saya juga kaget diskripsinya koq menjurus gitu. Gagal dong bikin artikelnya? hehe ya engga lah, semua ada celahnya dong. Sebelumnya RRA pingin ngajak memahami gimana sebuah bisnis MLM berjalan. Bisnis ini mengedepankan member get member untuk operasionalnya, singkatnya, perusahaan mengedepankan konsumen sebagai seller dibanding menggaji seseorang untuk menjadi sales. Jadi akan banyak sales untuk menjual produknya karena konsumen sendirilah yang jadi penjualnya.

MLM yang berkembang saat ini sangat melenceng dari konsep awal yaitu member get member as sales, tapi member get member as target. Maksudnya adalah, seseorang mencari member baru bukan sebagai penjual namun sebagai barang jualan. Bukan lagi sebagai subjek tapi objek sehingga barang yang dijual sudah tidak penting, karena mendapatkan anak buah (baca: downline) lebih menguntungkan dengan mendapatkan fee dari pendaftaran tiap member baru.

Konsep jualan seperti ini saya sebut konsep “Jalan Buntu” karena ketika member semakin banyak dan ramai maka mempercepat kematian perusahaan inti, sedangkan bila tidak banyak member maka gimana si member dari bisnis ini bisa kaya raya? nah lho… galau.. galau dehh.

mlm1

Berikut contoh soalnya : si Perusahaan XYZ punya 5 anggota utama sebut saja anggota ini adalah topline dari perusahaan XYZ, maka si topline butuh masing-masing 2 anggota yang dianugerahi dengan title “downline”,  sehingga total downline ada 10 orang. Terus 10 orang ini juga cari downline lagi kan biar dapet duit dari pendaftaran anggota baru? turun turun dan terus menurun… maka turunan ke 13 dari dari perusahaan XYZ membutuhkan downline sebanyak 488.281.250 orang 😯 . Nah mari kita lihat data penduduk Indonesia di tahun 2011 yaitu 243 juta orang dan di 2012 cuma 246 juta orang artinya pertambahan 1 tahunnya sekitar 6 juta orang saja, Nah sisa 200 jutaan orangnya mau nyari dimana?

Inilah gerbang kehancuran system MLM dengan fee seperti ini, semakin cepat beranak pinak maka jumlah orang semakin tidak mencukupi. Ingat, dengan 13 tingkat saja sudah bisa membuat over kuota dengan menyisakan  488 juta orang yang tidak mungkin mendapatkan downline lagi dan persentase untuk  kaya raya  yang tidak lebih dari 1%. Dan seandainya bila dalam 1 bulan semua pelaku MLM bisa menggaet 2 orang saja sebagai downline (baca: istilahnya memprospek) maka butuh 1 tahun lebih 1 bulan untuk menjadi over kuota, cepet amir yah? yaah… itu itung-itungan kalkulator saya sih.

Terus gimana dong MLM yang baik? nah yang baik itu MLM yang mengutamakan produk yang dijual daripada fee dari member get member. Dapet fee itu sah sah saja sebenernya selama fee nya dari anggota member yang kita prospek sendiri, bukan dari turunannya sehingga sampai disebut pasif income dan dapet downline sih sah-sah saja untuk sebagai pengkarya, bukan sebagai yang dikaryakan 🙂