Mau Naik Kelas Ke Roda 4, Enak Motuba Atau New LCGC, Beserta Alasannya

macam macam mobil

RRA Blog – RRA merupakan penunggang  eh… pen “duduk” mobil sejak 3 bulan lalu yaitu tepatnya pada bulan Januari 2015. RRA pernah menghadapi dilema hidup yaitu ketika diharuskan memilih antara motuba atau LCGC. Pilihan RRA waktu itu adalah BMW 2nd, Lancer Evolution 4 2nd yang harganya di kisaran 60 – 80 jt, atau LCGC Car antara Honda Brio dan Toyota Agya dengan harga dikisaran 120 – 130 jt an .

Setelah RRA cari info kesana kemari, inilah plus minus antara LCGC dan Motuba menurut subjektifitas RRA yah

  • Motuba :
    1. RRA kesusahan dalam mencari barang yang istimewa, adanya bilangnya istimewa tapi abal – abal, oli diganti yang lebih kental biar suara mesin adem, part ga ori. dll
    2. Service yang mahal terutama BMW, kata teknisi, untuk penggantian Oli saja memakan dana sampai dengan 2 juta,
    3. Prestige bingits mas bro, siapa yang ga tau BMW, masuk hotel bintang 5 aja dibukain pintu sama petugasnya
    4. Kenceng Bingits…. Uber deh Lancer Evo kalau bisa, di modif sama keong (Turbo maksudnya) colek dikit langsung terbang beneran tuh mobil
  •  LCGC
    1. Paling engga, kita ga mikir sparepart dalam kurun waktu setidaknya 3 tahun, cukup rutin service saja yang biayanya murah meriah sekitar 400 sampai dengan 700rb an saja.
    2. Secara Prestige memang sangat kurang, kalau masuk hotel bintang 5 disuruh buka sendiri… hahahaha.
    3. Rendah top speednya gan…. namanya juga 1000 cc 3 cylinder, Top Speed yang pernah RRA raih dengan Toyota Agya cuma 135 km/jam
    4. Uiriiiitt banget mas bro. RRA bisa dapet 1 liter untuk 19,8 km dalam jarak dekat dan 1 liter untuk 16.3 km dalam jarak jauh. (mobil = toyota agya)
    5. Dalam hitungan bulan, bensin yang dikeluarkan serasa naik motor 250 cc. Ujung – ujungnya hemat mas bro, apalagi bensin naik lagi nih sekarang

Nah, itulah alasan singkat RRA dalam memilih mobil, yang akhirnya RRA jatuh dalam pilihan LCGC, karena alasannya, RRA ga pingin ribet soal masalah mobil. Apalagi mobil pertama, kalau sering bermasalah ini itu, mogok misalkan, bisa repot deh… belum lagi RRA secara kemapanan belum mapan mapan banget sampai rela menghabiskan bensin sampai jutaan cuma buat beli bensin mobil, yahh… belum saatnya lah… pakai mobil kenceng nan rakus bensin itu.

Last, diatas merupakan subjektif dari RRA sendiri yah, hanya membantu mas bro semua yang lagi galau dalam memilih, kalau ada yang lebih mantep sama Motuba ketimbang LCGC ya monggo, kan pasti punya pertimbangannya masing – masing. Yang jelas jangan sampai ikut arus dan akhirnya menyesal setelah dibeli… bisa bisa ga keurus tuh mobil.

Advertisements

Sekali Biker Tetaplah Biker, Karena Sensasinya Tak Tergantikan Oleh Roda 4…

RRA Blog – Sudah 3 Bulan RRA ga bawa si Kebo (Yamaha Byson), alasannya adalah karena sekarang musim begal, dan RRA sering pulang telat, jadi kemana – mana bawa roda 4 deh. Nah cara bawa mobil, tentu beda lah bro sama bawa motor, gas musti pelan-pelan, rem musti soft, dan maen putaran mesin agar berhenti dengan halus, injek throttle juga sangat halus biar lampu ECO selalu nyala yang imbasnya adalah di keiritan bensin, intinya, gaya nunggang motor sport yang liar harus dijauhi mas bro

3 Bulan RRA kemana – mana bawa mobil, dari berangkat kerja, maen kerumah temen, jalan – jalan, tentu kebiasaan liar dalam menunggang motor sudah hilang, tergantikan dengan kelembutan dalam berkendara layaknya seorang putri raja… *hayah :mrgreen: . Akhirnya passion itu datang kembali, rasanya sayang jika si Kebo di anggurin sampe jamuran gitu di garasi, ya sudah ceritanya RRA jalan jalan malam di malam minggu hanya untuk memuaskan rasa nunggang motor sekali lagi.

Merasakan kembali liarnya tarikan gas, suara deru knalpot yang ga ada bunyinya itu, putaran mesin yang meraung ketika downshift, dan buletnya power ketika upshift, wihhh… tak tergantikan sama roda 4 deh… dan ini bukan hiperbola yah meskipun RRA cuma pakai motor 150cc yang katanya lemot bernama byson itu… karena selemot – lemotnya byson, masih tetap terasa kencang dibandingkan dengan rasa berkendara di dalam mobil LCGC 1000 cc.

Last, Biker tetaplah biker, mau diganti pakai roda 4 atau roda 6 sekalipun… keinginan dalam menunggang motor tak bisa tergantikan sampai kapanpun meskipun sekarang RRA lebih sering bawa mobil ketimbang motor.

Trik Lanjutan dari MLM PT. DBS (Dua Belas Suku), Untuk Mengeruk Uang Nasabahnya

RRA Blog, Ini adalah artikel ke 2 dari RRA tentang MLM yang out from the track dari dunia Otomotif, wisss, ndapapa lah…. biar reflesing dikit sekaligus nambah – nambah ilmu dunia lain. RRA lagi konsen sama PT. DBS aka Dua Belas Suku yang konon punya 22.000 nasabah yang join aktif mulai tersandung masalah. ya biasa lah MLM masalahnya juga udah jelas ada dimana, sudah pernah RRA tuliskan dalam artikel disini https://pasukanredribbon.wordpress.com/2013/12/19/soal-bisnis-mlm-yang-bagus-itu-yang-mana-yah/  namun karena RRA ini blog santai yang pengunjungnya hanya sekitar 200 an orang perhari, ya tulisan RRA tidak tersebar dengan luas…

well, soal Kisruh PT. DBS ini RRA baca di tempo, link nya ada disini ternyata punya trik lanjutan dalam ngembat duit nasabahnya gan. yaitu dengan cara, pihak DBS, menyuruh urunan para nasabahnya sebanyak Rp. 1000,- dengan alasan untuk audit ulang dan menemukan siapa, mengapa, dan apa yang terjadi di PT DBS sehingga MLM yang katanya akan hidup selamanya itu gulung tikar. informasi dapat disini http://www.12suku.com/berita/123-info-terbaru

Cuma Rp. 1000 doang Gan, Murah… Biar Masalah Selesai, Duit Balik 

Oh.. oke 1000 dikalikan 22.000 nasabah = 22 juta gan. Kalau cuma separuhnya saja yang masih percaya sama DBS , masih dapet 11 juta gan, mayan dapet motor baru. RRA rasa mau diaudit seperti apa, kok ya duit nasabah ga akan balik yah? alasannya adalah, sistem PT. DBS itu terlalu besar dalam memberikan refund ke nasabah, apalagi jaraknya hanya dalam 1 minggu, alhasil, sekali saja macet dalam soal perekrutan “fresh victim” maka refund yang mingguan itu juga akan kesendat, tinggal dikalikan jumlah nasabah akan mempercepat keruntuhan MLM model ginian. Andaikata 22.000 orang itu mau bayar Rp. 1000 semua yang berarti ada dana 22 juta, apakah akan menyelesaikan masalah? 1 nasabah saja dana yang nyantol bisa sampai 500 jt, sementara hasil dari PT. DBS dari nasabahnya dalam 1 hari bisa mencapai Rp. 1.8 Miliar bro…. edan…

ya dana urunan 1000 an itu akhirnya bisa jadi dibawa kabur juga kali… trik nya sama kaya MLM lain yang ada di titik nadir keruntuhannya. btw kok bisa sama yah? apa jangan – jangan big boss nya orang itu itu aja aka pemain lama?????

Pusing mikir Ginian gan 

RRA himbau, pelajari struktur gimana suatu Perusahaan itu mendapatkan modal dan investasinya, bila ingin ikut investasi apapun,  jangan maen percaya aja, punya duit ratusan juta tapi pola pikir kaya anak SD yang kurang kritis ya ga kece dong. Tambah ga kece kalau duit nya pinjeman orang, yang ada , yang kaya jadi kere yang kere jadi banyak utang, yang banyak utang jadi buronan polisi, mau?

Mobil Lebih Hati – Hati Ketimbang Motor… Kenapa?

motor vs mobil

RRA Blog – RRA selaku sebagai penunggang motor dan menyetir mobil, nah… ternyata segi pandang pengendara motor dan pengendara mobil itu sangat sangat berbeda mas bro. Motor itu pandangannya sangat luas, kedepan, samping, belakang bisa sambil dilirik bahkan bisa dilihat pakai ujung mata. Nah inilah menurut RRA yang menyebabkan kekurang hati-hatian pengendara motor karena sangat mengandalkan pandangan di ujung mata yang RRA sebutkan diatas. Padahal… pandangan ujung mata itu ngeblur bro… coba aja sendiri deh kalo ga percaya

Sedangkan pengguna mobil, pada dasarnya pandangan mereka sangat – sangat terbatas. boro-boro pake pandangan ujung mata, lha blind spot semua. Mobil apapun merek dan bentuknya, sangat mengandalkan spion kiri, kanan plus tengah sebagai penglihatan mereka. Tanpa itu? amsyong dah… berasa jalan ga pake mata mas bro. Nah hal ini yang menyebabkan pengendara mobil jauh lebih berhati – hati karena pada dasarnya pandangan supir itu sangat terbatas

tabrakan motor dan mobil

Ketika terjadi kecelakaan mobil vs motor, yang sering salah siapa?

bila opini publik yang salah selalu mobil karena ukurannya yang lebih besar, nah berdasarkan opini diatas, bisa saja terbalik mas bro, karena merasa mudah dinaiki, murah, serta pandangan luas… jadi lebih “nggampangke”

Eh kok ada kata motor itu murah sih? moge aja mahal

Maksud RRA sih ga gitu, bukan mengerdilkan pengguna motor. Namun disini bukan soal harga beli tapi harga reparasi. Ketika motor tertabrak atau jatuh, maka resiko motor rusak bisa saja 0%, ga percaya? RRA pernah tabrakan sama mobil di 70km/jam, kaki RRA berdarah-darah dan dapat 10 jahitan, sementara motor RRA baret aja engga. artikelnya ada disini https://pasukanredribbon.wordpress.com/2014/01/07/kebo-kalau-jatoh-ga-baret-parah-mosokk/

Sedangkan mobil, kesenggol dikit aja hedeeuhhh cacad deh… apalagi yang pake fitur kaleng kerupuk, kesenggol dikit peot deh.. :mrgreen: itung – itungan reparasi mobil yang kena sepet aja uda pusing, belum cat ulang, belum kekuatiran kalau catnya ga sama persis aka belang… mumet mumeet deh…

Nah itulah kenapa pengguna mobil super hati hati dalam bawa mobilnya, alasannya ya selain blind spot ya takut baret juga hahahaha… RRA ngerasain  itu soalnya setelah 3 bulan duduk di jok dengan setang bundar.

motor jogres sama mobil

biar mobil sama motor akur, jadiin 1 aja gitu gimana?

Punya 50 jutaan Mau Naek Level… Moge 250cc atau Mobil?

mobil vs motorRRA Blog – Perkembangan dunia otomotif saat ini semakin cepat yah… dulu siklus motor itu bisa sampai 5 tahun sekarang ini 2 tahun saja udah ganti model baru, tercatat New Vixion Lightning dan Vario 125. Lah.. RRA aja masih pingin Vario 125 dan belum kesampaian, ehhh udah ganti model lain lagi… waduh… trus gimana dong.. nekad beli ya uda jadi barang jadoel… prestisenya anjlok >,<.

Sekalian aja gan naek ke Mini Moge kalo mau prestise? masak dari sport ke metic? nah permasalahannya disini, moge saat ini sudah menjadi amat sangat biasa di mata kita, banyak orang bisa beli Ninja 250 atau R25. Sudah kurang Exclusive lagi mas bro disaat sekarang. Yang jelas motor itu berapapun harga nya ya kala panas ga keujanan dan kala ujan ga kepanasan.

“Trus apa dong? mobil? mahal gan!!!”

Iya, RRA tau kok, mobil itu mahal bingitsss… tapi di jaman ini, kita patut bersyukur dikarenakan telah lahir technology super canggih yang bisa merubah barang mahal menjadi lebih ringan, yaitu KREDIT :mrgreen:

RRA ga berarti membenarkan kredit lho ya, tapi menurut opini RRA pribadi, kalau punya duit 50 jutaan ya lebih baik ambil mobil kalau pingin ngejar prestisenya, ketimbang mini moge. Apa pasal? berikut RRA jabarin

  • Mobil itu lebih stabil harga jual kembalinya ketimbang Moge (terutama merk terkenal)
  • Mobil itu status nya lebih tinggi ketimbang mini moge, bahkan sekelas LCGC pun masih lebih tinggi kok gan ketimbang Mini Moge 250cc
  • Tentu saja Mobil lebih mahal daripada Mini Moge 250 cc bila dilihat dari harga barunya. Bila ada motor 250 cc seharga mobil ya udah pasti pilih mobilnya lah
  • Motor 1000 cc seharga 400 jt aja masih kepanasan, sedangkan mobil 1000 cc termurah saja sudah tidak kepanasan
  • Udah punya motor cc kecil, rasanya kurang greget kalau naeknya cuma ke level mini moge, mending mobil sekalian, kecuali udah punya metic, mobil, rumah, bolehlah mini moge buat hobi
  • Pingin masuk Club? percayalah lebih enak masuk club mobil ketimbang motor… RRA udah ngerasain club motor itu gimana… 😀 😀
  • Apalagi yah…?

Wah… RRA ga motorsiawi lagi nih, kok nyuruh ke mobil?????… Yah RRA salah satu pengguna motor yang hijrah ke mobil mas bro, bukan kenapa – kenapa, sekarang lagi banyak begal, dan RRA rasa saat ini mobil lah yang paling aman, even itu mobil paling murah sekalipun. LCGC contohnya.

Baidewei… RRA pesen, bagi yang masih galau, jangan bingung soal motor 250 cc atau mobil, keputusan ditangan anda mas bro toh LCGC ga jelek – jelek amat kok.